.

[ Review ] Pembuatan Walk In E-Passport KANIM Jakarta Selatan

11:14:00 AM

Udah hampir sebulan sih kejadiannya Cuma lagi rada males buat nulisnya.. hihi maafkeun kemageran saya  >.<

Oke, jadi gini, saya kan berencana untuk nge-trip lagi ke Seoul Korea selatan di tanggal 5-10 Oktober ini. Dan berhubung paspor saya akan expired di bulan Januari sementara itu untuk bisa menggunakan nge-trip max. validitas paspor itu yaa 6 bulan. Kalau nggak yaa ga bisa dipake itu paspor. Makanya saya update pasport biasa saja ke E-Passport. Biar kalo ke Jepang bebas Visa cuuuyy.. hahahah

E-Passport yang dikirim ke rumah oleh KANIM JAKSEL


Berhubung pembuatan E-Passport udah nggak bisa via online, maka harus walk in ke KANIM  terdekat. Yaa saya ke KANIM Jakarta Selatan. So datanglah saya di tanggal 8 agustus ke KAMIN JAKSEL dan udah tahu kalau yang namanya pembuatan paspor itu antriannya amit-amit jabang beybeh, ehh berasa tanpa dosa gitu datang jam 9 pagi. Walhasil saya dapat nomor antrian ke 140! Cantik kan, beuuh cantik banget itu...!




Pembuatan E-PASSPORT hanya bisa dilayani di DKI JAKARTA, BATAM dan Surabaya saja.
Jadi nggak heran, orang dari luar Jakarta ada kok yang datang khusus ke KANIM JAKARTA khusus untuk bikin E-passport.

Tapi dasar otak positif, dalam hati aahh, bentar lagi gue pasti kelar kok, palingan jam 2an udah maju ke ruang petugasnya buat foto. Oke, nunggu cantik dong saya di ruang tunggu sambil ngisi formulir yang dikasih. Oia, formulirnya gratis yaa, ga bayar. Jadi pas datang langsung aja ke lt. 2 dan ke customer servicenya, ntar dicek sama mereka kelengkapan dokumen dan di kasih deh nomor antrian dan formulir yang harus di isi.

Oh iya, bagi yang belum tahu apa aja syarat dokumen yang harus disiapkan, berikut yah :

I.          WNI Berdomisili di Indonesia
1.     Bagi warga negara Indonesia yang berdomisili atau berada di wilayah Indonesia, permohonan Paspor biasa diajukan kepada Menteri atau Pejabat Imigrasi yang ditunjuk pada kantor Imigrasi setempat dengan mengisi aplikasi data dan melampirkan dokumen kelengkapan persyaratan yang terdiri atas :
a.     kartu tanda penduduk yang masih berlaku atau surat keterangan pindah keluar negeri;
b.     kartu keluarga;
c.     akta kelahiran, akta perkawinan atau buku nikah, ijazah, atau surat baptis;
d.  surat pewarganegaraan Indonesia bagi Orang asing yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia melalui pewarganegaraan atau penyampaian pernyataan untuk memilih kewarganegaraan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;
e.     surat penetapan ganti nama dari pejabat yang berwenang bagi yang telah mengganti nama; dan
f.      Paspor biasa lama bagi yang telah memiliki paspor biasa. 
2.     Dokumen kelengkapan persyaratan sebagaimana dimaksud pada poin 1 huruf c harus dokumen yang memuat :
a.     nama;
b.     tanggal lahir;
c.     tempat lahir; dan
d.     nama orang tua 
3.     Dalam hal dokumen sebagaimana dimaksud pada poin 1 huruf c tidak memuat data sebagaimana dimaksud pada poin 2, permohonan dapat melampirkan surat keterangan dari instansi yang berwenang.

Atau jelasnya klik di sini.

Kalau nggak salah ada 3 formulir deh ( et dah baru sebulan aja udah lupa ckckc), ada 1 formulir kecil untuk pengiriman passport ke rumah, dan form untuk data pengajuan aplikan.  Setelah semua data di isi yang saya harus minta formulir tambahan karna salah tulis, menunggulah saya dengan lapang dada.  Beneran deh itu menunggu nggak enak banget, udah lapar, nggak bawa tab buat bisa nonton k-drama W dan nggak bawa buku, walhasil celingak celinguk, kayak orang bego. Itu juga udah pake acara bobo cantik segala, namun wahai nomor antrian, tak kunjung dipanggil padahal sudah jam 12 teng dan nomor yang masih diproses masih kepala 40an. Jeng Jeng!!

Itu juga dipotong acara istirahat dulu buat karyawannya, tapi masih ada yang melayani lho. Wiiih salutttt!! Jadinya, karna takut kelewat saya tetep di tempat, nggak cari makan siang atau apapun itu. Ajibbb konsisten!

Pas jam 1an masih di kepala 60an antriannya. Haduuh ini alamat nggak bisa jam 2an ini kelarnya. Cek ke papan antrian ternyata estimasi nomor antrian 140 adalah di jam 3.30 sore. Itu katanya lho..katanya...

Usut punya usut ternyata keterlambatan proses tsb karna jaringannya yang kembang kempis. Padalah mah prosesnya Cuma submit dokument, wawancara bentar dan foto. Udah gitu doang tapi gegara itu jaringan yang lemotnya bikin orang pingin ajojing disko di ruang antrian, jadinya begitu, lamretoonngg cyiinnnn!

Beneran deh, itu waktu berasa lamaaaaaa banget. Mana perut udah keroncongan, baterai hp udah sakratul maut, eh nemu komprasi yang jualan minuman dingin gitu, yo wes tak beli ae. Lumayan bikin adem di AC yang udah dingin.

Dan ketika jam 4 sore, nomor antrian saya juga belum dipanggil, beruntung ada penjual gorengan datang. Assekkk. Lumayan genjelin perut. Nomor antrian juga banyak yang keskip karna nomor yang dipanggil nggak kunjung dateng, udah pada tepar kali. Jadi untung di saya dong hihihi.. Dan pas di jam 4.45 nomor saya dipanggil ya Tuhan!! Akhirnya di panggil jugaaaaa!!! Saya udah nggak tahu ini muka saya pas di foto gimana? Mo keceh kek ato nggak bodo! Make up dari pagi udah lumer kayak keju! Huhuhu...

Seperti yang saya info di atas kalo sebenarnya prosesnya itu Cuma 15 menit doang. Submit dokumen, cek-cek bentar, scan sidik jari dan foto. Dan setelah itu dikasih selebaran yang berisi total pembayaran yang harus dibayar sesuai dengan jenis passportnya. Nah, gegera itu jaringan yang minta di tabok, jadinya saya baru dapat info no pembayaran saya akan di info by SMS. Jiaahhhhh...
 Nunggu lagi ini!!!

Ya udah, kelar-kelar dari KANIM itu pas jam 5 sore. Bayangin jam 5 sorreeeeeee!! Rencana di awal ingin ke kampus untuk ambil ijasah yang dilegalisir musnah sudah.. ini karna kamu kakanda.. karna kamuu... ( aposeshhh)

Saya pikir, bakal di SMS itu di hari yang sama, ternyata baru besoknya. Saya di SMS semacam no virtualnya dan bisa bayar di ATM atau teller bank persepsi manapun yang di tunjuk. Kebetulan bisa di bank BNI, via ATM juga bisa sih, tapi agak takut gitu kalo salah, ya udah saya bayar di teller dengan nunjukin SMS dari KANIM tsb. Total yang saya bayar adalah IDR 655.000 dan itu harus cash kalo via teller.

Details biayanya klik di sini

Awalnya saya mengira saya harus datang ke KAMIN JAKSEL untuk ambil passport yang sudah jadi setelah 10 hari kerja, infonya gitu sama si Mbak petugas. Eh ternyata E-PASSPORT yang udah jadi dikirim lho ke rumah. Ajibbb. Padalah udah mo arrange cuti lagi nih buat khusus ambil, tapi ternyata ini rejeki anak soleh yang sempat terpontang panting nunggu lama berjam-jam di KANIM JAKSEL.  Dalam waktu 11 hari, E-passport udah nyampe tuh di rumah dan dikirim via POS Indonesia lho.

Padahal nggak mikir kalau bakal dikirim ke rumah, karna pengalaman teman sebelumnya yang bikin E-PASSPORT di bulan Juni awal itu diambil di KANIMnya, padahal juga alamatnya nggak mencantumkan gang-gang gitu  lho. Tapi nyampe juga , Alhamdulillah! Padahal OL Shop yang selalu kirim ke rumah suka nyasar itu ckckck.
So siap-siap nih mo ke Seoul – Korea Selatan, dan saat ini sedang sibuk-sibuknya submit doc ke Kedutaan. Wish me luck yah..

Pro :
  • ·         Prosesnya cepat Cuma 15 menit saja, submit doc, wawancara bentar, foto dan scan sidik jari
  • ·   Biaya jelas, sesuai dengan informasi di web imigrasi. Jadi nggak ada tuh calo-caloan ato undertable money. Yeay. Dan bayar langsung di bank persepsi bukan di meja petugas yah.
  • ·      Sekarang semuanya udah one stop service. Jadi modelannya nggak kayak dulu yang abis dari satu meja ini, ke meja lain dan ke meja lain. Sekarang cukup di satu meja udah kelar deh urusan. Kayak teller di bank gitu deh.
  • ·       Passport setelah jadi bisa dikirim ke rumah, dan itu gratis lho!! Tapi, isi form pengiriman dulu yah.
  • ·     Proses pembuatan passport itu bakal dilayani sampai kelar, artinya kalau ada yang belum di panggil walaupun office hoursnya udah kelar tetap dilayani tetapi ini hanya berlaku bagi yang udah megang no antrian yah, karna penerimaan nomor antrian itu ada batasan waktunya lho.

Cont :
  • ·         Jaringannya kadang suka lemot jadinya antriannya lamaaa beuuuttt.

Saran, datangnya lebih cepat yah kalau ke Imigrasi, biar cepat juga di prosesnya. ^^


See Ya

XoXo
Vindri Prachmitasari

You Might Also Like

0 comments

Followers

Popular Posts

The House of Full of Story

Selamat datang di rumah saya yang penuh dengan cerita tentang perjalanan, buku, pemikiran, dan apa pun yang mungkin saja akan saya tuangkan.

Jangan lupa untuk share cerita kalian di kolom komentar yah supaya bisa menjadi inspiriasi baru buat saya dan teman-teman lainnya.

=========================================

Welcome to my house that full of joy of story about traveling, book, random thought and anything that i will share in this blog.


Dont forget to share anything in comment section so it become new insight for me and other readers.


Contact me : Vindri.prachmitasari@gmail.com

Phone : +62-85218846138

Member of

Blogger Perempuan
ID Corners

Subscribe