.

(Edisi SIN-KL via Johor Bahru) - Travel Escape to Singapore - KL in 2 days ( Part 1)

12:39:00 PM

Melihat Judul di atas, sound crazy isnt?!
Saya ajah yang ngerasain kaget sendiri , " Busettt" bisa yah gue? haha


Okeh
Jadi ceritanya gini, sebelum berangkat saya dan temen kantor iseng-iseng cari tiket murah. Nggak ada niat sama sekali sih buat travel. But, we could not handle cheapest tix.
So jadinya, demi nemenin ade dan 2 orang temen kantor yang belum di perawanin passportnya, maka kami nekat ke 2 negara sekaligus dalam 2 hari. ckckck.

Untuk perjalanan dari JKT-SIN-KL via johor bahru, mungkin saya bukan yang pertama. Tapi perjalanan nekat ini adalah perjalanan ternekat yang belum pernah saya nekatin hahah..( apeeuu). Secara saya yang jadi team lead nya. Yang notabene belum pernah ke KL via Johor Bahru dari SIN, heheh dan perjalanan kami kali ini adalah TANPA KONEKSI INTERNET sama sekali. Kami hanya bermodalkan hasil print out dari JKT atas itinerary dan GPS – Gunakan Penduduk Setempat hahah. So, nekat bukan?!


20th June 2014 ( Singapore)
Nah, karna biasanya tiket paling murah itu ada di pernerbangan malam, maka flight yang kami pilih adalah Jetstar – Value Air dengan flight schedule VF206 21.35 – 00.30. Harga tiket yang kami beli tanpa bagasi adalah Rp.180.750. Jeng Jeng.. murah bingiiittttss hahah. Mau tau apa kata temen saya saat saya beli tiket pergi ke Singapore? “ Et dah, segitu bisa ke Singapore? Segitu uang jajan gue sehari, cuy!”, dan saat itu saya hanya ketawa penuh bangga.

Karna flight malam, saya dan teman yaa jadi kuli dulu di kantor dan langsung berangkat ke cengkareng dengan taxi di jam 6 sore. Harusnya sih jam 5 teng kita keluar, tapi berhubung jadi key person di kantor aka pasti customer masih cariin di jam segitu maka mentok mentoknya yaa jam 6 sore baru keluar dari kantor dan langsung dapat taxi. Total cost taxi dari kantor saya di Sudirman area ke cengkareng via karet bivak Rp. 160.000. Lumayan murah sih apalagi kalau pete-pete hahah.

Kami sampai di bandara jam 8.15 malam. Langsung check in. Oia, saat cek barang di gate yang di tentukan, ada kejadian lucu. Salah satu petugas menganggap saya orang asing. Dia menggunakan bahasa inggris ke saya dan menggunakan bahasa indonesia ke adik dan 2 temen saya. Aneh kan? Miris banget, padahal saya asli indonesia, jadi mas mas itu nggak perlu buang waktu pake bahasa inggris ke saya, haduuhh..
Tidak ada delayed jadi kami berangkat sesuai jadwal. Dan karna tingkat narsis kami yang sudah melebihi batas maka, foto-foto di dalam pesawat menggunakan tongsis baru di mulailah.

Narsis dulu di dalam pesawat boleh kali kakak! hihihi





Dan sampai dengan selamat di bandara Changi. Setelah process imigrasi selesai, dan memang kami sama sekali tidak berencana untuk menginap di hotel singapore, maka sudah ada pembicaraan awal bahwa kami semua akan tidur di bandara. Yak, sama seperti trip saya ke KL di bulan maret. Yaa, kami semua pengen irit heheh. Sebelumnya saya sudah browsing soal nginap menginap di bandar Changi dan kebanyakan info dari traveler blogger, harus urus imigrasi dulu supaya bisa tidur di bandara. Karna bagi kami yang bukan penerbangan transit tidak boleh tidur di area ruang tunggu yang super nyaman. Nanti bisa ketauan petugas yang katanya nih ada pengecekan setiap jam 3 subuh. Dari pada di isur ato di deportasi gegara masalah bobo di bandara doank, mending kami process imigrasi dulu dan kemudian mencari tempat yang nyaman buat bobo. Kami memilih di ruang keberangkatan. Banyak juga yang tidur di situ. So tidur di sinilah kami sampai pagi menjelang.

Muka kuyuh yang tetap ngeksis saat sampai di Changi





21st June 2014 ( Singapore)
Setelah bersih – bersih, kami langsung menuju teriman 2 (T2) untuk menaiki MRT menuju USS ( Universal Studio Singapore) . 

Berangkat kakak!!



Yup, jadwal kami hari ini adalah mengunjungi tempat yang di kunjungi hampir seluruh orang indonesia kalo ke Singapore. Mainstreem sih, tapi yaa mau gimana lagi. Kalo nggak foto di situ yaa nggak ada icon singapore nya donk. Untuk mencapai USS dari terminal 2 Changi kami harus menggunakan MRT jurusan Tanah Merah dan turun di stasiun tersebut.  Setelah itu kami ganti MRT jurusan Joo Koon dan turun di stasiun Outram Park, pindah MRT jalur ungu ke Harbour Front turun di stasiun tersebut dan keluar ke arah Vivo City. Vivo City adalah mall. Ada 3 cara untuk ke USS, via bus, via Sky Train di lt. 3 Vivo City mall atau jalan kaki di board walk. Sebelumnya kami beli kartu Eazy Link terlebih dahulu, itu lho kartu yang bisa di isi ulang untuk bisa digunakan sebagai alat pembayaran berbagai transport bus dan MRT di singapore. Harganya USS12.

Dan kami memilih via Sky Train di lt.3. Namun karna kami datang kepagian, so mall utamanya belum buka jadi hanya beberapa akses ke keluar mall dan menuju Sky Train. Tapi karna kami salah jalan, jadi kami kebingunan nyari dimana statisun Sky Train berada. Haduh, kami muter dan naik tangga berharap nemu pintu menuju sky train. Tapi pada banyak yang tutup so kami masuk lagi dan mencari dimana eskalator yang masih nyala. Karna dari tadi kita nggak nemu. Dan akhirnya setelah mencoba foto eksis di depan mall lt. atas kami menemukan stasiun Sky Train. Fiuh..
Hanya 5 menitan menuju USS kami akhirnya sampai dan mulai bergerirlya nyari spot okeh buat foto-foto. Di sini kami sama sekali nggak berniat untuk main wahananya, cukup foto di globe super gede itu aja udah okeh kok heheh..
Dan di sana kebetulan kami bertemu dengan mantan karyawan di kantor saya jadi sekalian temu kangen dan di ajak ke spot spot keceh untuk foto. Ada patung Marlion juga lho di Sentosa Island. Dan mulailah kami berfoto ria.

Pose di Globe sejuta umat, USS!

With my lovely sister yang baru pertama kali ke LN hihih


So Colorfull! Sentosa Island, Singapore!

I've been here, for sure!



Setelah puas kami berencana ke Marina Bay. Untuk mencapai ke sana kami harus kembali ke Vivo City mall dan naik MRT kembali menuju Harbour Front dan menuju stasiun Esplanade. Ini atas saran temen saya itu, tapi ternyata lumayan jauh juga dari statiun Esplanade ke Raffless place. Walaupun masih di mall yang sama cuma karna bawa gembolan yang super gede jadi agak jauh terasa. Harusnya lebih tepat kami turun di stasiun City Hall. Karna jaraknya lebih dekat dan bisa langsung keluar Mall Raffless place menuju icon negara Singapore. So karna udah puyeng, akhirnya kami salah pintu keluar juga. Okeh, nyasar jeung! Tapi nggak jauh-jauh amat kok. Harusnya kami ambil ke arah kiri setelah menemukan pintu utama keluar bukan ke kanan yang menuju Stamford Rd. Okey, mungkin bisa juga kali yee dari Stamford Rd. Tapi, kita nggak mau terlalu nyasar. Untung saja kami melihat gedung Marina Bay Sands menjulang di depan kami, jadinya kami berjalan menuju gedung tersebut. Dan dalam perjalan jalan kaki tersebut kami foto-foto lageeee...

Every moments are important


Sudah jam 11 pagi kami sampai di Marina Bay Sand, di seberangnya sih tepatnya. Foto-foto bentar dan karna waktu yang mepet untuk ngejar bus ke Johor Baru maka kami tidak foto di Marlion nya. Sayang sih, tapi kan udah foto Marlion di Sentosa Island, jadi lumayan terobati.
Gimana caranya ke Johor Bahru? Hmm, nanti akan saya ceritakan di part 2 nya yah..
Tangan udah pegel, so see ya ^^
XoXo
Vindri Prachmitasari

You Might Also Like

0 comments

Followers

Popular Posts

The House of Full of Story

Selamat datang di rumah saya yang penuh dengan cerita tentang perjalanan, buku, pemikiran, dan apa pun yang mungkin saja akan saya tuangkan.

Jangan lupa untuk share cerita kalian di kolom komentar yah supaya bisa menjadi inspiriasi baru buat saya dan teman-teman lainnya.

=========================================

Welcome to my house that full of joy of story about traveling, book, random thought and anything that i will share in this blog.


Dont forget to share anything in comment section so it become new insight for me and other readers.


Contact me : Vindri.prachmitasari@gmail.com

Phone : +62-85218846138

Member of

Blogger Perempuan
ID Corners

Subscribe