.

Balada Si Mata Sipit

11:53:00 AM

Si Mata sipit



Ya..ya..ya.. Saya memang bermata sipit. Dan nggak tahu dari mana mata sipit say ini berasal. Usut punya usut ternyata bokap saya sipit ternyata hahah. Di tambah alm. kakek juga sipit matanya. Dan akhirnya terjawab sudah. Padahal nggak ada tuh ceritanya kalau keluarga dari bokap itu ada blasteran-blasteran gitu. Keluarga bokap itu sunda pisan. Tau deh kalo dari leluhur saya. Mungkin turunan pelaut dari china mungkin yang saat itu kedampar di Ciamis dan akhirnya nikah dengan orang pribumi. Ato mungkin ada cerita lain. Ahh.. Nggak ngerti.
 
Nah, gegara ini pula banyak orang yang selalu salah menilai saya. Kamu orang ini yah? Kamu orang itu yah? Agama kamu pasti ini yah? Dan berbagai macam sebutan buat saya.
Dan sebutan ini itu nggak hanya terjadi di sekitar temen-temen saya saja tapi ternyata sudah go international sodarah-sodarah!  Mari kita rekap ceritanya.
 
 



1. Non Muslim
   Yak, dikarenakan mata saya sipit, maka umumnya orang akan mengira kalau saya ini non muslim. Karna tipikal wajah saya memang lebih condong ke situ. Tapi beneran kok, dari lahir saya muslim. Dan Insya Allah sampai akhir hayat saya.
 
2. Orang Jepang.
   Nah ini dia nih yang bikin saya sedikit melayang di udara. Entah karna bangga atau apa. Tapi hey, siapa yang nggak melayang kalo di puji oleh anak bos saya yang kecehnya kayak boyband Jepang Arashi? Yak, bos saya yang notabene orang Jepang otomatis anaknya juga Jepang donk, nah kebetulan beberapa tahun lalu si keceh nan imut kayak anak SMU Jepang itu datang ke Jakarta dan ke kantor pulak. Bisa di bayangin donk gimana sepetnya nih mata awalnya saat kerjaan numpuk eh tiba-tiba bebinar penuh cinta saat ada anak bos yang keceh bernama Tomoki Taira datang. Dalam sekejap di sekitar saya itu kayak ada simbol-simbol lope-lope. Aih.. love is in the air lah kalo kata orang.
Dan suatu ketika saat jalan-jalan bareng ama kantor plus si keceh Tomoki san, doi ngomong ama bokapnya pake bahasa Jepang yang kalo menurut wangsit ilmu bahasa jepang saya yang nggak jelas arahnya kemana, katanya saya ini mirip orang jepang. Huaaaa... deg deg ser nih dada! Dan doi ngomong langsung ke saya pula pake bahasa inggris kalau saya emang beneran kayak orang jepang. Aih.. banggalah saya karna mata sipit dan tampang saya bisa disandingkan dengan cewek-cewek AKB48 yang keceh-keceh. Ga jauh beda lah kecehnya, 11 12. *Timpuk*
 
Cerita kedua saat saya trip ke Japan di tahun 2013, ketika saya minta kartu imigrasi ke pramugari maskapai ANA untuk di isi di atas pesawat. Dia kebingungan gitu, merasa bahwa mata sipit saya tidak mengindikasikan kalau saya ini orang Indonesia. Huaaa.. sampai akhirnya saya bilang “ Iam Indonesian” dan barulah dia ngasih kartu imigrasi itu ke saya untuk di isi.
 
Cerita ketiga masih di trip ke Japan. Saat mau balik ke JKT dari bandara Narita, saya harus cek ke imigrasi dan salah satu petugas imigrasi nunjuk saya dan bertanya “ Nihon-jin desu ka? – Apakah kamu orang Jepang?” dan karna kata-kata kebetulan saya tau artinya, maka secara otomatis saya menggelengkan kepala. Bo.. saya orang indonesia aseli lho jeunk!
 
Dan yang paling parah ketika sampai di Seotta dan keluar dari ambil bagasi, kucluk-kucluk seorang ibu pakai hijab tanya ke saya pakai bahasa inggris “ Did you use SQ?” Oh come on buuuuu! Saya orang Indonesia lho. Jadi nggak usah nyusahin lidah ibu buat pake bahasa inggris ke saya. Dan langsung aja saya jawab pake bahasa Indonesia. “ Saya pakai ANA bu, dan flightnya dari Narita, Tokyo!”  dan sontak ibunya baru sadar kalau saya memang orang Indonesia. ckckck.

Dan terakhir, teman kantor saya ketika pertama kali interview di kantor saya, menyangka kalo saya orang Jepang. Secara potongan rambut saya waktu itu ala ala Chibi Maruko Chan di campur Dora The Exploler hahah.. Jadi nggak heran kalo saya di kira orang Jepang.

Bersama adik yang juga bermata sipit. Entah ini foto jaman kapan? hahah


 
3.  Orang Korea
    Nah, ini dia nih yang lagi happening banget saat ini. Bagaimana caranya agar wajah mirip dengan cewek-cewek Korea yang terkenal kinclong dan keceh. Okeh, saya juga tidak luput dari gaya make up dan fashion dari negara gingseng itu. Sampai-sampai teman Korea saya bilang kalau wajah saya seperti cewek-cewek Korea pada umumnya. But hey, yang membedakan adalah wajah saya asli lho. Nggak pake yang extrim-extrim untuk bikin keceh. Jadi kalo boleh bangga, masih kecean saya kok.. ( Aishhh.. kemplang!)
 
 
4. Orang asing yang kalo ngomong ke saya harus pake bahasa Inggris.
   Ini kejadian yang baru aja kejadian waktu trip ke SIN – KL via Johor Bahru. Waktu itu setelah melewati imigrasi di JKT, kan harus masuk tuh ke lounge ruang tunggu maskapainya. Nah bagian pengecekan terakhir di Seotta  itu saat minta untuk melepas ikat pinggang, jam tangan dll, petugasnya memintanya pake bahasa Inggris. kedua teman saya dan adik saya malah pake bahasa Indonesia. Ke saya doank pake bahasa Inggris. Hadduuhhhh mas.. ora pake bahasa inggris ke saya. Saya orang Indonesia aseli kok.. Cungguh!
 
 
Dan setelah mengalami kejadian di atas itu, sontak saya langsung tanya ke keluarga. Kita ada blasteran Jepang, Korea atau China nggak sih? Kok mereka bisa bilang kalo saya mirip orang ini, mirip orang itu. Saya sampe tanya ke keluarga soal asal-asul nenek uyut saya. Jangan-jangan dari dia. Tapi, tetep aja nggak kejawab. Walaupun konon katanya ada blasteran dari negara Tiongkok sana. Tapi.. masa iya sih? Ahh.. pusing! Mau blasteran mana juga, saya tetep orang Indonesia yang cinta akan Indonesia. Muach!
 
 
XoXo
Kiss and Hug
Vindri Prachmitasari
 
 
 

You Might Also Like

0 comments

Followers

Member of

Blogger Perempuan
ID Corners

Subscribe