.

( Edisi Seoul ) : Fly To Seoul - Day 2

11:26:00 PM

Its been a while since i wrote post for Fly To Seoul – Day 1 a couple week ago. I know, it was take long time to make new post hahah.. Sowry..
So here i am trying to continue our The Duo Traveler's journey, and here it is..

Itinerary day 2, tanggal 3 Mar. 2015


Hari ini kita tuh kalo menurut itinerary, pagi hari harusnya ke Namsan Tower. Tapi karna kami berdua adalah cewek-cewek cantik nan romantis ( give them huuuuu.. and huek..) makanya kami ganti schedulenya  ke Namsan Towernya di malam hari.  Dan sebagai gantinya, kami ke The Museum of Korea sebagai pembuka explore kami di Seoul.




The Museum of Korea.

Gaya banget yah jalan-jalan ke luar negeri mampirnya ke museum. Padahal di negeri sendiri boro-boro ke museum. Maafkeuunn kami kisanak... kami melakukan hal ini biar seperti horang-horang  gaol gitu heheh

Took a pose before starting the advanture.



Sebenarnya sih ini salah satu cara kita buat hemat aja sih. Secara gretong cyiinnnn.. di Jakarta kalo ke Museum Gajah aja bayar, yaa walaupun cuma goceng. Cumaa... heheh biar kereen aja sih.. ( ups!)
So berangkatlah kami dari Dongmyo St. Yang deket banget dengan hotel kami, menuju Ichon St. Via Dongdaemun St. Kenapa. Karna kalo dari Dongmyo St. Nggak ada tuh line yang langsung ke Ichon St. Jadi harus transit dulu ke Dongdaemun St. Baru deh ambil line 4. Nah setelah melalui beberapa stasiun kami sampai dah tuh di Ichon st. Di stasiun ini juga terhubung langsung kok dengan Museum Hangul Korea. Cuma sayangnya kami nggak ke situ. Irit waktu aja sih heheh.

Oia, pintu keluar no. Berapa sih saya lupa heheh, tapi tenang di dalam stasiun ada kok petunjuk jalan kalo mau ke museum itu harus keluar dari pintu berapa. Pokoknya kalo di Seoul itu nggak perlu khawatir kesasar deh, banyak petunjuk jalan yang jelas banget. Yaa kalo pun kesasar, nggak parah-parah banget kok heheh.

Setelah keluar dari stasiun Ichon, jalan lurus aja kira-kira 15 menitan. Di jalanan menuju museum ada petunjuk jalan semacam walk of fame nya di Hollywood gitu yang nempel di trotoar jalan arah ke musumnya. Wiihh.. keren.

Foto cantik dulu di depan stasiun Ichon.

Jalan lurus aja pas di ujung nyampe deh di Museumnya.



Tepat di ujung jalan trotoar, belok kiri tapi lebih tepatnya nyebrang dulu buat jalan di area pejalan kaki pas masuk ke museumnya. Soalnya kami pernah dibilangin sama petugasnya, kalo mau jalan harus di trotoar museumnya. Maafkeun kami abboenim...main nyerobot ajah.

Di sini viewnya ketjeh pisan euuyy... ada danau buatan, trus gazebo keceh di pinggiran danaunya. Dan bisa lihat Namsan Tower dari teras museum. Wiihhh kewrewwnn..

Di halaman museumnya.


Setelah puas poto-poto cantik di halamannya dan udara makin dingin ajah, kami akhirnya masuk ke dalam museum. Dan seingat teman saya Komariah, museum ini juga di pakai sebagai lokasi syuting Running Man. Tau kan, variety show yang bikin kita selalu ngakak sama tingkah mereka yang apa adanya itu. Dan mulailah kami mengelilingi isi museum sambil cari tahu soal sejarah Korea Selatan lebih dalam.

Namsan Tower di lihat dariThe Museum of  Korea


Museumnya gedeee banget. Seharian kayaknya nggak cukup deh buat explore nih museum. So kami hanya ngeliat di lantai bawahnya aja. Mulai dari sejarah dinasti Gogoryo ( itu lho kisahnya K-drama Jumong), dinasti Sila ( tau kan, dinastinya si Deok Man ), dan dinasti Joseon. Banyak peninggalan purbakala mereka. Seperti sepatu yang lucu ajah kalo liatnya. Di bawahnya ada pakunya gitu lho itu sepatu. Kayak sepatu kalo naik gunung es. Ada juga perahu zaman dinasti Goguryo. Pokoknya banyak deh.



Photo taken by Komariah


Setelah foto sana sini, kami sepakat untuk udahan dan lanjut ke destinasi berikutnya. Ke Myeongdong Market. Wiihh.. its shopping time.

Photo taken by Komariah

Duduk di bawah pohon yang merangas.


Myeongdong Market.


Untuk menuju ke Myeongdong market gampang banget kok kalo dari Ichon St. Tinggal naik line yang sama yaitu line 4 dan turun di stasiun Myeongdong. Di dalam subwaynya ada keterangan di layar ataupun di speakerphone untuk tiap stasiun yang dilewati. Jadi nggak bakal kelewatan.

Setelah sampe di stasiun, beuuhh.. kami takjub banget dengan stasiunnya. Banyak banget fashion lucu-lucu yang bikin saya dan temen saya ngiler abis.Kalo nggak inget masih banyak hari yang bakal dilewati, maka bisa dipastikan uang saya akan ludes. Untung saja, iman kami sangaaattt kuat sodarah.. ( preett) jadi, pas di dalam stasiunnya kami cuma bisa menatap nanar tiap fashion, asesoris, skin care yang bikin lapar mata. Oia, Myeongdong market juga dijadikan lokasi syuting untuk K-drama You're beautiful. Itu lho yang main Jang Geun Suk dan Park Shin Hye.

Kami pun keluar melalui pintu no. 3. Dan ketika keluar.. surga belanjaaa banget ini Myeongdong.. Waahhhh. Bakal kalap sodarah. Mulai dari kaos kaki super lucu yang harganya 10.000 won untuk 11 pcs, see.. muraaahhh.. Baju-baju ketjeh, dan apalagi kalo bukan surga SKIN CAREEEEEE....

Banyak skin care di mana-mana


Buat saya dan temen saya yang skin care nya emank pake brand asal Korea Selatan. Seperti Etude House, Tony Moly, Innisfree, The Face Shop, The Saem, Missha, Secret Key, udah pasti nggak bakal ngelewatin untuk masuk ke tiap toko skin care nya. So setelah foto-foto narsis di area Myeongdong yang emank kasep pisan buat foto, kami masuk ke Etude House untuk cari skin care yang stok di rumah udah abis heheh.

Sekedar informasi, harga skin care and make up di Etude House di Korea Selatan, muraaahh abiisss kalo dibandingin dengan harga di Jakarta. Contohnya nih, Volume Aura ( itu lho yang bikin muka bening pas dicampur dengan BB Cream ) harganya Cuma 15.000 won atau setara Rp. 160.000an. Kalo di counter resmi Etude House di Jakarta coba tebak berapa harganya? Rp. 600.000an sendiri untuk satu barang! Wiihh.. bikin cepat kere nih.. So tanpa nunggu lama-lama, kami borong aja tuh buat stok di Jakarta. Mulai dari skin care hingga make up.

Oia, di Etude House saya habis 2jt rupiah sendiri untuk skin care hahahahah... Kalap.. Dan langsung shock sendiri kalo saya udah habisin duit segitu banyak untuk skin care and make up. Tapi tenang, 2jt rupiah sendiri itu bukan Cuma 1-2 barang aja. Tapi setas gede! Hahaha.. plus masih di kasih gift sample yang bikin mupeng juga hahah. Yaa lumayan lah setas itu juga bukan buat saya sendiri, ada skin care buat nyokap, ade, temen, dan buat saya sendiri pastinya hahah..

Trus setelah dirasa belanjanya cukup, kami masuk lagi ke store nya Natural Republic. Lho katanya udah cukup ? Maafkeun.. kepincut ama giftnya sih. Yaa walaupun Cuma beli lipstik doank buat nyokap tapi giftnya lumaya lho heheh.

Dan setelah itu kami ngider-ngider deh di kawasan Myeongdong Market. Mulai dari nemu toko tas keceh dan murah ,yang akhirnya temen saya yang beli. Lumayan 10.000 won, kalo di convert ke rupiah yaa sekitar Rp. 120.000an. Trus masuk ke toko baju yang katanya lagi sale. Tapi Cuma masuk aja dan liat-liat, nggak beli heheh. Dan ke toko skin care yang nge-heiittsss banget.. Olive Young. Yang isinya berbagai macam skin care dari merk-merek ternama Korea Selatan yang di jual dengan harga yang lumayan murah. Yaa, kayak Sephora gitu deh kalo di  Jakarta.

Dan ketika laper, kami mampir ke street food yang ada di Myeongdong. Kami nyobain Ttoppoki dan odeng. Dan kalian tau gimana rasanya. Enaaakkk bangettt...!! Berasa banget bedanya dengan ttoppoki dan odeng yang pernah kami makan di Jakarta. Emank yah makan dari negeri asalnya lebih enak rasanya hahah. Harganya juga murah hanya 3.000 won. Stt. Jangan di convert yah ke rupiah, sakit hati hahaha..

Di kiri ada odeng ( yang pake tusukan ), di tengah ttoppoki dan di kanan entah apa namanya.

Nyam.. Uenak ee..pooll. Photo taken by Komariah.


Yang bikin enak itu saus sambelnya. Emank sih kalo di bandingin dengan saus sambel asli Indonesia masih lebih pedes makyos, tapi untuk ukuran Korea, yaa lumayan bikin nagih juga di lidah saya. So saya beli 2 hahah..

Kami nggak nyoba makanan lain, karna.. itu dia nggak jelas terbuat dari apa. Ttoppoki dan odeng kan terbuat dari tepung beras dan ikan, kalo ada tambahan bahan lain yaa.. saya nggak tahu heheh.
Setelah kenyang, kami balik ke hotel, karna nggak mungkin kan bawa belanjaan ke Namsan Tower heheh.

Photo taken by Komariah.


Namsan Tower.


Setelah makan di hotel dengan lauk yang kami bawa dari Jakarta dan beli nasi di GS25, kami siap melanjutkan perjalan ke Namsan Tower.  Namsan Tower itu deket lho dengan Myeongdong Market. Jadi dari Dongmyo St. Kami turun di Dongdaemun St untuk transit dan lanjut lagi dengan line 4 menuju Myeongdong St.  Keluar aja dari pintu no. 3 untuk menuju cable car. Kenapa ke cable car? Boo.. ke Namsan Tower itu mendaki bukit, nggak mungkin kah jalan kaki naik ke bukit? So harus naik cable car lah menuju puncak.

arah menuju cable car.


Setelah muter sana muter sini cari di mana lokasi cable car berada, dan pake acara tanya dengan local people yang nggak ngerti bahasa Inggris akhirnya kami hanya bisa melihat tanda adanya cable car yang sedang jalan dari jembatan penyebrangan yang  kami lewati tadi. Sebenarnya sih deket aja sih kalo jalan dari stasiun, Cuma sepertinya kami salah ambil jalan deh, jadinya harus muter lebih jauh lagi dari arah yang udah di kasih tau. Yaa.. namanya tourist nggak nyasar nggak keren heheh.

Akhirnya kami sampai juga, wuiihhh.. akhirnya! Udara udah semakin dingin dan jarak yang kami tempuh ternyata bikin kaki kami pegel banget. Untungnya terobati ketika masuk ke dalam cable car counternya. Tapi tunggu dulu, setelah bayar sekitar 8.000 won pp, kami harus menaiki tangga sampai lantai 4. Kenapa, karna lift hanya untuk ibu hamil dan lansia. Booo.. ni kaki sebenarnya udah berasa lansia lho.. hahah.. Dan sampai di lt. 4 masih harus ngantri dulu sebelum masuk ke cable car. Tapi tenang, cepet kok, Cuma 15 menit aja.

Pemandangan dari cable car keren juga lho. Walaupun ngeri karna juga di gantung gitu menuju Namsan Towernya. Dan setelah sampai, pas lagi sunset. Ketjeh pisan euy. Walaupun masih musim dingin, mataharinya masih mau ngongol kok. Dan berpoto-potolah kami di sana. Mampir dulu di Lock Love yang terkenal itu. Tempat syuting K-drama Who You come From The Star si Kim Soh Hyeon dan si cantik Eonnie Jun Ji Hyun. Dan kami naik ke lokasi di mana Namsan Tower berada. Udara semakin dingin lho. Dan berasa sampe ke tulang. Padalah baju udah super tebel, tapi masih aja nembus. Oia, pas di sana nggak lupa ada bangku yang sama yang Kim Soh Hyeon duduki juga lho.. wuiiihhh.. ada bekas Kim Soh Hyeon di sana hahah.

Sunset at Namsan Tower

Photo Taken by Komariah
Photo taken by Komariah

Lock Love at Namsan Tower


Karna udah mulai malam, dan udara menjadi super dingin. Bibir, kaki dan jari udah kaku nggak bisa digerakin, jadi udah berasa aneh banget, akhirnya kami turun kembali ke cable car counter untuk bali ke hotel. Boo..kalo lama-lama bisa kena hypothermia nih.. Hahaha. Setelah sampai di bawah kami melalui jalan yang berbeda  yang kami rasa nih masih tembus ke stasiun Myeongdong lho. Dan kebetulan laper eh nemu penjual ttoppoki dan odeng. Lumayan bikin badan anget deh.

Setelah kenyang, kami jalan bentar liat baju-baju keceh di dalam stasiun Myeongdong dan kami kembali ke hotel ketika jam 9 malam. Kami nggak ke Banpo Bridge, secara lagi musim dingin jadinya atraksi lampu di jembatan itu nggak aktif. So kami balik aja. Dan ketika balik badan berasa rontok dan pegel karna jalan kaki mulu. Untung aja peralatan tempur untuk meredakan pegal dibawa. Lumayan bikin tidur nyenyak. Heheh.

Itu cerita kami di hari ke 2. Gimana seru kan? Oia, tas koper kecil saya apa kabar yah? Kira-kira pihak Lost and Found AA di Korea bisa nemuin nggak yah? Hmmm.. jadi khawatir nih..
So lanjut di day 3 yah nantinya.. See ya.



XoXo
Vindri Prachmitasari.

You Might Also Like

0 comments

Followers

Member of

Blogger Perempuan
ID Corners

Subscribe