.

( Edisi Seoul ) : Fly to Seoul – Day 4

9:03:00 AM

Akhirnyaa.. saya bisa cerita soal trip saya di bulan Maret nih setelah sekian lama berkutat sama skripsi akhirnya kelar dan saya LULUS lho.. wuiihhhh..perjuangan banget deh hehehe.

Ramenya di Gwanghamun Gate bagian belakang.


Lanjut soal cerita trip ke Seoul di bulan Maret 2015, nah masih inget kan dengan cerita koper saya yang hilang dan akhirnya ketemu? Terus dikirim nggak tuh ke hotel tempat menginap. Jawabannya adalah DIKIRIM. Yup, akhirnya koper saya dikirim juga dengan dititipkan di resepsionis hotel dan saya ambil ketika balik ke hotel setelah puas jalan-jalan seharian.
Ngomongin soal jalan-jalan, here was the itinerary :

Itinerary Day 4




Gwanghamun Gate
Jadi ceritanya hari ini itu adalah Historical trip. Kenapa? Karna perjalanan hari ini diawali dengan berkunjung ke sebuah gerbang sebelum memasuki istana lho. Yup. Gwanghamun Gate. Itu lho tempat di mana banyak penjaga istana yang standby di sana. Dan menurut info nih yah. Tiap beberap menit akan ada pergantian penjaga istana. Artinya bakala da ceremony-nya tuh.. Wiih seru!!

Gwanghamun Gate tampak dibagian belakang


Gimana nih dengan lokasi? Tenang , cukup sekali ganti subway nyampe deh. Pertamanya dari halte subway di dekat hotel kita nih yaitu Dongmyo St menuju Jongno 3(sam) ga St.dengan menggunakan line 1 terus ketika nyampe di Jongno 3(sam) ga St. Naik lagi nih pakai line 3 ke Gyeongbokgung st. Lalu jalan deh 5 menit menuju gerbangnya. Nggak usah takut capek, karna di dalam stasiun Gyeongbokgung itu udah keceh banget. Banyak barang-barang museum sendiri lho sebelum mencapai pintu keluar. Jadi worth it deh perjalanannya.
Gwanghamun Gate di bagian depan


Oia, gratis nggak nih ke Gwanghamun gate nya. Tenang aja gratis kok. Wong Cuma ngeliat pergantian penjaga istana aja masak harus bayar. Oia, penjaganya cakep-cakep lho. Kayak penjaga yang ada di drama Saeguk Korea . Pake kumis-kumis sama janggut gitu. Palsu sih Cuma tetep aja berasa di dinasty Joseon hihihi..

See? Berasa banget kan zaman dinasti Joseon

Dan setelah upacara pergantian penjaga kita mulai masuk nih ke istana Gyeongbukgung. Dan disini baru bayar kalo mau masuk.

Di depan Gwanghamun Gate


Gyeongbokgung Palace

Pernah nonton drama Saeguk Korea kan? Itu lho drama jaman dinasti Joseon gitu. Dan istana ini sering dipakai buat lokasi pengambilan gambar di drama itu. Hmm, coba inget-inget drama apa aja sih?  Pernah nonton drama Saeguk “Moon Embracing the Sun” ? Pasti pernah, secara yang main keceh pisan. Ada dede Kim Soo Hyun sama Oenni Han Ga In. Nah, katanya sih istana ini lah yang dipakai untuk lokasi syuting tersebut.


Setelah memasuki Gwanghamun Gate, ketemulah Gyeongbokgung Palace


Oia bayarnya berapa nih untuk HTM nya? Hmm.. bayarnya hanya 10.000won untuk 4 istana dan taman rahasia. Tapi, istana tsb lokasinya berbeda dengan istana Gyeongbokgung. Jadi nggak satu komplek. Tapi tenang aja, deket kok lokasinya.

Nih dia istana yang masuk dalam tiket tsb :
  • ·         Changdeokgung Palaces (including Huwon, Secret)
  • ·         Changgyeonggung Palace,
  • ·         Deoksugung Palace,
  • ·         Gyeongbokgung Palace and Jongmyo Shrine

Aiihh.. gini nih klo lupa bawa kacamata hitam



Kalian tahu nggak. Masuk ke dalam istana itu berasa seperti kembali ke jaman dinasti Joseon. Berasa banget atmosfirnya. Jadinya nggak heran ada penyewaan Hanbok gratis lho di dekat pembelian tiket. Tapi penggunaannya hanya 15 menit saja, tapi gpp kan gratis ini dan mumpung lagi di istana hihih..
Add caption






Di dalam Istana



Taman belakang istana


Bagian samping istana


Gerbang memasuki paviliun-paviliun istana


Istananya luas banget. Dan sepertinya butuh seharian penuh untuk eksplor seluas itu. Jadinya yaa.. saya ngikutin kemana kaki  saya melangkah masuk ke area mana gitu. Pokoknya spot untuk foto-fotonya keceh badai. Mulai dari taman di belakang istana. Masuk ke istana utama dan melipir ke belakang istana yang kayaknya sih kamar-kamar pengawal gitu ato dayang-dayangnya. Dan sampai akhirnya masuk ke kawasan yang ada pagodanya.







Aihh.. my traveling partner on scene




The National Folk Museum of Korea


Ternyata itu adalah Folk Museum Pagoda. Letaknya paling belakang dari istana Gyeongbokgungnya. Udaranya udah nggak dingin-dingin banget sih. Soalnya mataharinya udah mulai nongol. Tapi tetep aja idung udah meler aja tiba-tiba hahaha. Tapi sayang, kita nggak boleh naik ke dekat pagodanya jadinya Cuma foto di bawah tangga aja . Tapi tetep oke kok. Dan setelah puas, kita akhirnya mulai melanjutkan ke Bukchon Hanok Village yang katanya deket dengan istana ini. Tapi lokasinya dimana nih? Secara kita udah jauh banget melipirnya hihihi..


Source : Kokom's IG, and takne by her.



Bukchon Hanok Village

Tau nggak Bukchon Hanok Village itu apa ? Itu lho, rumah tradisional masyarakat Korea jaman dulu yang sampai sekarang masih di lestarikan sama pemiliknya . Dan sering dijadiin lokasi syuting juga lho. Masih ingat Kdrama apa? Yup, Personal Taste. Yang main Lee Min Ho dan Son Ye Jin.

Source : takinfrog.wordpress.com


Source : ahmintotravel.weebly.com



 Yup, sesuai dengan informasi di itinerary, bahwa hanya makan waktu 20-25 menit menuju Bukchon Hanok Village.  Itu bagi yang udah tau lokasinya dimana. Lah kita? Begimane? Apalagi lokasi terakhir kita itu di Folk Museum Pagoda dan itu nggak termasuk di informasi itinerary kita lho hihihi.. Jadinya kita coba cari pintu keluar area museum tersebut dan setelah dapet, mulai deh mata beredar ke sana sini mencari petunjuk, di manakah Bukchon Hanok Village itu?

Setelah menemukan petunjuk jalan yang katanya setelah keluar dari pintu keluar harus nyebrang dan berbelok ke kanan, maka pernjalanan mencari di mana bukchon Hanok Village di mulai. Jalanan yang sedikit nanjak dan turunan agak bikin puyeng sih, hahaha.. Namun tetep kita jalanin karna ternyata kita nggak salah jalan. Banyak juga turis yang lewat di jalanan yang kita lewati. Mata mulai nglirik sana sini buat cari petunjuk baru di mana lokasinya sebenarnya, berapa jauh kah itu? Dan ketika nemu plang petunjuk jalan dan ada police tourist jadinya mampir bentar dan tanya di mana kah lokasinya. Si kokom yang tanya dan kata police touristnya masih lurus dan ketika mentok perempatan belok ke kiri. Ya udah ngikut aja kita sambil buka peta dan ketika belok kiri pas nemu perempatan kita kira udah nyampe ternyata masih jauuhh booo.. Ini siapa sih yang bilang hanya 20-25 menit jalan kaki? Boooo.. itu hampir satu jam kayaknya.. belum pake acara nanya dan cari. Tapi untung aja karna udaranya okeh, banyak turis dan banyak cowok-cowok keceh jadinya yaa.. enak aja di jalanin hihihi.

Dan ketika melewati 2x pertigaan akhirnya kami mulai memasuki kawasan Bukchon Hanok Village. Tapi belum semuanya itu. Karna masih harus nanjak ke atas untuk bisa ngeliat rumah tradisionalnya. Soalnya dibagian bawah masih setengah Hanok dan modern. Ya udah, naik deh kita. Misi kita kali ini adalah menemukan rumah yang pernah dijadikan lokasi syuting Personal Taste. Yaa pengen ngerasain jejak Lee Min Ho sih sebenarnya hahaha.



Haduuhh.. perjuangan banget dah mencari rumah Personal Taste. Nanjak boo..!


Nyante dulu di depan rumah Personal Taste


Bukchon Hanok Village

Rumah Personal Taste

Bukchon Hanok Village



Setelah mencari dan bertanya pada Police Tourist yang emank suka berada di area wisata, akhirnya kami menemukan rumah itu. No. 43. Dan marilah kita berfoto ria hahah..

Setelah puas, baru deh menuju destinasi berikutnya.


Changdeokgung Palace, Secret garden.

Sebenarnya kalo liat itinerary harusnya langsung ke Insadong kan yah. Tapi, berhubung kita udah ngeliat plang Istana Changdeokgung Palace yaa akhirnya melipirlah kita ke sana. Jarakanya siihh.. hmmm jauh sih sebenarnya kalo pake jalan kaki, tapi berhubung di Seoul kalo nggak jalan kaki nggak keceh maka jarak jauh pun tak terasa. Cuma puyeng aja di mana lokasi istananya berada. Ato lebih tepatnya, pintu masuknya di mana hahaha.

Dalam perjalanan menuju Cheongdonkgung Palace

Wajah bahagia yang sedang berjalan kaki



Nah Lho, kemana lagi nih?





Dan akhirnya salah pintu masuk.


Karna udah beli tiket di Gyeongbokgung Palace tadi, jadinya kita tinggal kasih tiket itu ke petugasnya dan kita mulai masuk. Oia, tau gak kalo istana ini jadi lokasi syuting Kdrama Rooftop Prince? Hihii.. Yoi, misi kita adalah mengunjungi Cheongdokgung palace dan Secret gardennya. Namanya istana yaa pasti gede, kalo kecil yaa gubuk namanya heheh..

Di depan Cheongdokgung Palace

Mulai memasuki istana

Salah satu paviliun istana



Sebelum mengeksplor lebih jauh ada baik kita pipis dulu. Booo.. udara yang dingin bikin pengen ke toilet mulu. Biar jalan-jalan oke yaa mari kita cari toiletnya.  Cari toilet aja lumayan ngabisin tenaga juga nih. Karna jaraknya agak jauh dari pintu masuk. Dan pake acara nanjak dikit pula. Hahaha..

Setelah kelar, mulailah jalan-jalan mencari lokasi syutingnya. Kita nggak banyak masuk ke ruang istana kayak di Gyeongbokgung Palace, karna udah nggak banyak waktu lagi. Jadinya kita nunggu sampai tur secret garden dibuka. Oia,  karna kita nggak tahu kalau ternyata tiket yang udah kita beli di awal itu termasuk dalam tur Secret garden jadinya kita beli dulu tiketnya 5.000 won. Tapi untungnya pas mo masuk dan kasih tiket ke petugasnya, petugasnya bilang kenapa beli lagi, kan udah termasuk sama tiket yang combine itu. Trus dia minta kita balikin lagi aja tiketnya ke konter tiket untuk dapatin duit kita lagi. OMG. Dan ternyata bisa lho. Kita pikir tiket yang udah kita beli nggak bisa di kembaliin lagi duitnya. Ternyata bisa ! Yeay! Thank you Oenni. Akirnya 5.000won balik lagi ke dompet hihi.

Mulai ngebolang di Secret garden

Pavilion Buyoung Udah mulai keliatan tuh

Nah, kolam setting Buyoung tenggelam

Paviliun Buyoung


Taman di sekitaran Paviliun Buyoung

Paviliun Buyoung

Aih, boleh donk pose dulu.
See.. beku kan?

Mulailah kita berjalan-jalan di tengah taman. Dan di kasih tahu nama lokasi paviliun istana yang ada di taman itu. Mulai dari Paviliun Teratai yang tempat ini digunakan sebagai tempat syuting Rooftop Prince ketika Bu Yong yang diperankan oleh Han Ji Min meninggal di kolam depan paviliun itu. Dan diberi nama Paviliun Bu Yong atau paviliun Teratai. Wuiihhh.. berasa banget kecehnya. Namun sayang, karna lagi musim dingin jadinya airnya beku deh dan pohon-pohonnya meranggas gitu.












Oia, Secret garden ini adalah taman yang hanya boleh dimasuki oleh keluarga istana saja. Artinya bagi orang luar di jaman itu jika tidak mendapatkan persetujuan raja tidak boleh masuk. Dan istana ini sempat mengalami kerusakan di zaman penjajahan Jepang di Korea sehingga beberapa tempat ada yang di renovasi.  Saking luasnya harus ada tur gaet nya juga lho hihi..

Di Secret garden ini juga ada tempat belajarnya para pangeran lho. Kebayang dong gimana sunyinya belajar di taman segede itu hihihi.. Yang ada malah ngantuk.

Puas berjalan-jalan dan karna waktu itu adalah  jam terakhir untuk kunjungan, maka kita tur di hentikan. Berjalanlah kami ke pintu keluar dan mulai melakukan perjalan lagi ke Insadong.


Insadong

Tujuan berikutnya adalah Insadong. Insadong terkenal karna lokasi itu banyak cenderamata bagus dan lucu-lucu. Tapi kita belum berniat belanja saat ini. Cuma pengen jalan-jalan aja. Dan kata initerary  harus melalui stasiun Anguk. Nah, statiun Anguk nya dimana itu? Mana di Itinerary tidak di jelaskan di mana lokasinya lagi. Haduuhhh..

Ya udah deh,mulai dah tuh baca peta. Di mana lokasi subway terdekat ntar kan bisa ke Anguk st. Dan akhirnya kita harus jalan, lumayan jauh mencari stasiun. Dan untungnya jalan yang kita lalui itu adalah jalan menuju stasiun Anguk. Ya udah lanjut jalan lagi deh.  Di sepanjang jalan menuju stasiun banyak banget bagunan keceh dan gedung-gedung pemerintahan yang oke punya. Hingga tak terasa udah nyampe dah tuh ke stasiun Anguk.

Setelah masuk ke dalam stasiun Anguk, mulai deh tu cari musti naik apa. Tapi kok di Itinerary nggak ada keterangan itu. Dan ternyata, nggak perlu naik subway untuk ke Insadong, karna kita hanya perlu keluar dari gate exit no. 6 untuk bisa ke Insadong. Owalahhhh!

Ya udah, ketika keluar dari pintu exit no. 6 jalan terus sekitar 100m dan kemudian belok kiri dan masuk ke jalan Insadong Street. Dan disitulah pusat cendramata keceh memanggil-manggil untuk dibeli hahah..

Dan jalan sekitar 180m di sebelah kiri ada Ssamziegil Mall, dan masuklah kita ke mall itu. Mall nya kayak mall PVJ Bandung. Lebih banyak kerajinan tangan, sovenir, dan tempat hang out buat remaja Seoul. Beuuhh dongsaeng-dongsaeng lucu nan imut bertebaran di mana-mana hahah.. Tapi tunggu dulu, ama pasangannya kok huhuhuhu...

Source : Kokom IG and taken by Kokom


Jadinya kita Cuma keliling Mall dan sampai ke rooftop nya. Di rooftop ternyata ada gembok cinta juga lho. Emank sih nggak sebanyak di N Tower. Tapi keceh juga kok.

At Rooftop Ssamziegiel Mall

At Rooftop Ssamziegiel Mall

Love Lock at Ssamziegiel Mall

Source : Kokom's IG and taken by Kokom

Source : Kokom's IG and taken by her also


Kita nggak lama di Insadong, jadinya pas magrib kita balik ke statiun Anguk untuk menuju ke destinasi berikutnya.

Masjid Itaewon.

Kenapa ke Masjid Itaewon. Boo.. kita pengen ngeliat komunitas muslim di negera minoritas di Seoul. Jadinya yaa ke sini deh. Dan emank bener, di daerah Itaewon ini banyak sekali makanan halal. Tapi yaa itu mehong cyiiinn. Mulai dari makanan timur tengah, makanan Indonesia, makanan melayu dll. Bayangin deh nasi goreng Indonesia saja di sana di jual 10,000 won artinya setera Rp. 100.000 per porsi. Haduuhhh.. makan nasi goreng tek-tek tuh di Jakarta bisa kasih makan 10 orang hahahah..

Lokasi masjidnya nggak begitu jauh kok. Jadi dari stasiun Anguk naik subway line 3 ke stasiun Yaksu dan setelah sampai di Yaksu naik lagi subway line 6 ke stasiun Itaewon. Keluar dari pintu 3, jalan lurus 100m belok kanan ke Usadan ro Road, jalan lurus lagi 150 m dan belok ke kiri ke jalan Usadan – ro 10 gil Rd. Dan lanjut lagi 200 m sampai di masjid.

Source : Kokom's IG and taken by her also


Sayang, karna waktu isya udah abis jadinya nggak bisa ikut sholat nih. Dan kebetulan karna kondisi badan berasa kotor jadinya kita nggak sholat deh. Tapi bener deh, masjidnya keren banget, pemandangannya malamnya keceh sangat. Berasa tenang. Nggak lama kami akhirnya balik lagi ke hotel.

Cukup naik sekali subway no. 6 sampai di stasiun Dongmyo. Dan langsung tepar ketika sampai hotel. Zzzzz hihihi..

Nanti lanjut di Day 5 yah ceritanya.

Kiss & Hugs

Vindri Prachmitasari

You Might Also Like

0 comments

Followers

Member of

Blogger Perempuan
ID Corners

Subscribe