.

(Edisi Seoul) : What I Found and Felt in Seoul.

1:06:00 PM



Source : http://pusat.baznas.go.id/berita-artikel/belajar-pemberdayaan-desa-dari-korea-selatan/



Akhirnya.. saya ngeblog lagi. Setelah beberapa bulan berkutat sama skripsi yang Alhamdulillah saya lulus dengan predikat sangat memuaskan, saya bisa kembali ke rutinitas yang membuat saya kangen setengah mati. Yaitu nulis. Apupun itu, yaa nulis naskah novel, yaa ngeblog. Nah, kali ini saya mo share beberapa hal-hal yang saya temui di Seoul Korea Selatan. Kalian pasti udah tahu kan kalau di bulan maret lalu, saya sempat jalan-jalan ke negeri Kpop dan bintang Kdrama yang termahsyur itu hahaha.. Dan beberapa rincian perjalan saya sempat saya tulis di blog yaaa walaupun belum semua. Tenang aja, pasti akan saya tulis semua heheh.


Beberapa orang pasti bertanya-tanya, orang-orangnya gimana sih? Cakep-cakep nggak? Bla..bla.. dan semua pertanyaan itu pernah mampir di otak saya setiap saya nonton Kdrama heheh.
So here they are :


·         Orang Korea jarang senyum?
Ini yang agak aneh. Karna terbiasa dengan kehidupan masyarakat Indonesia yang kalo berpapasan dengan orang lain bahkan yang belum dikenal secara otomatis urat-urat senyuman itu langsung ketarik. Bayangkan di mall aja kalo udah berpapasan cukup lama dengan orang lain, secara otomatis kita pasti langsung senyum kan? Percaya deh, kalian juga pasti gitu. Hmm, mengatasi rasa canggung sih sebenarnya karna kedapatan curi-curi pandang hihihi.
Dan di Seoul, saya nggak dapati orang-orang yang tersenyum seperti di Indonesia ketika berpapasan. Padahal nih yah, saya udah kontak mata dengan mereka lho, tapi tetep aja slow.. no smile.. Hiks.. tengsin banget dah padahal saya sendiri udah senyum sama mereka. Hadeehh.. sayanya aja yang sok SKSD. Mungkin karna mereka nggak kenal, jadi ogah-ogahan untuk senyum sama orang asing heheh

·         Orang Korea helpfull banget
Yak. Ini saya sering temui di Seoul. Ketika tampang bloon kita muncul dipermukaan yaa kayak bingung mau kemana, nggak bisa baca peta, ato cari lokasi, mereka tanpa diminta langsung nawarin bantuan. Kayak waktu itu saya sama teman udah keluar dari statiun subway ingin menuju hotel nih pas hari pertama datang, tampang kita tuh udah worry banget. “ Duh.. ini kata petunjuk yang kita google katanya Cuma 8 menit jalan dari statiun, tapi ke arah mana nih, ke sana atau ke sana?” eh sekonyong-konyong Ahjussi yang baik banget dan gape Bahasa Inggris nawarin bantuan.
“ May i help you?”
“ Do you know, where is Limestay Hotel? They said is not far from here?”
Langsung deh tuh Ahjussi bergumam dengan bahasa Korea, membaca peta dan dia menelpon Hotelnya lho untuk memastikan lokasinya. Beuuuhhhh, abisin pulsanya Cuma buat bantuin kita? Wakksss... so sweet banget.. Dan akhirnya setelah tau di mana lokasinya, Ahjussi itu nganterin lho sampe di depan hotel kita. Omaigaatttt!! Dan langsung aja kami membungkuk ucapin terima kasih.
Dan sering banget nih, saya ngeliat anak-anak muda yaa ABG gitu deh bantuin Ahjumma-ahjumma yang lagi bawa barang berat pas turun tangga ato naik tangga. Dan nggak itu, saya juga sempat lho dibantuin sama mereka. Tau kan kalo saya bawa koper gede kayak udah mau minggat dari rumah hihii.. mereka bantuin saya bawa koper lho.. cewek-cewek ABG itu. Jadinya diriku tersentuh banget nih.. ( bahu siwon mana nih..)

·         Ciuman di depan umum
Yaaa.. nggak heran deh kalo di Kdrama aja mereka suka cium di mana-mana. Dan ternyata emank kayak gitu. Buktinya nih yaa.. pas malem mau kembali ke hotel dan lagi nunggu subway datang, sekonyong-konyong pasangan berdiri di depan kita, dan langsung cium bibir gitu. Whaatttt!! Woi..woi.. bukan muhrim ooiii! Kan ngeselin banget, lagi travel di luar negeri dengan kondisi jomblo begini, mereka nyakitin hati kami para jomblo traveler.. gimana nggak jeles tuuhh.. Haduuhhh.. kalo kayak gitu bisa kali yaah saya comot aja cowok yang lewat dan mesra-mesra di depan mereka hihihih..
Saat di Nami Island juga gitu. Lagi ngantri nih, mereka sayang-sayang di belakang saya dan temen saya.
“ Jagiiii.. “ dan kemudian ciuman. “ Muach!”
Ett daaahhh..
Iyee tahu, gue ama temen gue Cuma ngontrak di sini.. dunia milik kalian berdua dehhh..

Dan gara-gara itu saya sama temen saya bikin skenario ala film-film tuh.
“ Hmm, gue tahu deh.”
“ Apaan?” kata temen saya.
“ Jadwal kapal terakhir kan sampe jam 5 ato jam 7an malam tuh, terus cowoknya pasti modus-modusin deh kalo mereka telat sampai di dermaga untuk balik ke Seoul karna keasikan main di Nami. Dan si cowok memberikan ide kalo ‘ gimana kalo kita nginep aja dulu, besok baru pulang,’ karna mau nggak mau si cewek terima dan akhirnya mereka nginep di villa depan danau. Kayak di film-film gitu kan? Ck.”
“ Oh iyeee.. kayak drama King of High School kan?!”
Dan kami pun tertawa ngakak. Haduuhh..

Mungkin karna mereka udah terbiasa menunjukkan kemesraan di tempat umum, jadinya hal seperti itu biasa banget, saya sama temen saya aja yang heboh sendiri hihi.  Yang kayak gitu di Indonesia jarang banget heheh

·         Orang Korea individualis.
Yaa sama sih kayak Jepang, kalo udah ketemu tempat pewe di Subway, earphone dan gadget langsung jadi teman setia. Padahal mereka datangnya bareng temen lho. Nggak ngobrol ama temennya. Mungkin nggak mau berisik kali yah. Yaa.. nggak jauh beda dikit dengan di Indonesia yang mulai ketularan. Dan saya bareng temen yang nggak berhenti ngobrol dalam volume kecil, diliatin lho.. Et dah biasa aja kali mba. Kami mah suka bersosialisasi dengan temen sendiri, masa ama gadget sih..hihi. 

·         Nggak ada yang namanya curi-curi pandang.
Nih yaah.. mereka tuh kalo ngeliat dari ujung kaki sampe ujung rambut. Pernah ada satu ABG cowok ( hihihi.. dilatin nih kita ama abegeh, padalah kita mah udah Noona-Noona hihihi) pas lagi nunggu Subway, itu abegeh ngeliatin saya dari ujung kaki sampe ujung rambut. Emank ada yang salah dengan penampilan sayah..
“Vin.. arah jam 6, ada cowok ngeliatin kita mulu tuh.. kenapa yah?”
“ Hah? Serius?” dan saya berpura-pura nengok kebelakang, dan Walla doi emang masih ngeliatin. “ Eh iye bener? Ada yang salah yah ama kita ampe ngeliatinnya gitu banget?”
Temen saya Cuma ngegeleng kepala.
“ Gue tahu, kita terlalu ketjeh untuk dia.. Nggak pernah ngeliat cewek hijab ketjeh kayak dirimu sih, dan nggak ngeliat cewek langsing kayak gue dengan mata yang ada kelopaknya. Sudah pasti, dia terpesonah!”
Dan kami cekikikan hihii..

·         Cowok Korea ganteng-ganteng
Ini bisa dibilang iya. Karna walaupun bukan aktor mereka keren-keren lho. Fashionnya itu lho, beeuuhhh.. kayaknya nggak ada pembeda deh mana si miskin dan si kaya. Ketjeh-ketjeh deh pokoknya. Potongan rambutnya ada upto date. Walaupun ada yang mukanya biasa aja tapi karna potongan rambut serta stylenya ketjeh jatohnya yaa cakep. Pernah pas pagi kita berangkat pagi bareng cowok-cowok kantor, di depan kita ( kebetulan lagi penuh subwaynya) ada cowok-cowok esmud gitu yang omaiiggattt, badannya keren banget. Tinggi yaa 178-185 cm deh, pake kemeja yang ngepas di badan jadinya saya sama temen udah ngayal banget nih sama punggung mereka.
“ Cowok di depan gue, punggungnya enak banget deh buat di peluk dari belakang. Eh liatin mukanya dong cakep nggak?”
Temen saya langsung curi-curi pandang gitu.
“ Cakep, Vin..!”
Wiihhh..
“ Eh.. majuin dikit biar kita bisa modusin doi gitu, wkakakakakak!”
“ Yang di samping gue juga ganteng, Vin..” kata temen nih.
“ Oh iyee.. udah geseran dikit, biar bisa deketan. Wakakak!”

Untung saja, mereka nggak ngerti bahasa Indonesia yah, kalo ngerti bisa dianggap Sasaeng Fans nih hihihi..
Jadi nggak belekan lagi nih ngeliat cowok-cowok tampan di Seoul. hihi

·         Cowok dan cewek Korea kulitnya mulus-mulus
Nggak juga sih, buktinya kita nemu cowok Korea yang lagi jerawatan. Cuma yaa  karna kulit mereka putih dan cuacanya nya bagus dan kurang polusi jadinya nggak parah-parah amat. Malah kayak keliatan pake blush on gitu. . Jadi tetep aja cakep
Kata temen saya, “ mungkin mereka belum nemuin dokter yang tepat kali jadinya jerawatan..” hihi

·         Cowok Korea romantis?
Hmm, kalo menurut saya sih iya. Karna ada nih ketemu cowok lagi bawa buket bunga di subway. Dan kita udah mupeng aja sama bunganya dan cowoknya yang cakep. Hmm, itu pasti buket bunga buat ceweknya deh.. Uuhhh co cwiitttt..
Bahkan saking romantisnya mereka nggak segan-segan lho untuk buat ngelapin ato ngebersihin sesuatu yang ada di wajah si cewek. Aiihh jadi mauuuuu... Siwon mana Siwon..
·         Nggak semua orang Korea bisa bahasa Inggris.
Hmm, bisa yaa bisa nggak nih. Karna kita ada beberapa kali nemu abegeh yang nggak bisa bahasa Inggris jadinya Cuma  pake bahasa tubuh aja tuh, dan ada juga yang gape bahasa Inggris. Sebenarnya sih tergantung keberanian mereka untuk berani menggunakan bahasa inggris sih.

·         Susah nyari baju yang oversized.
Yah ini salah satu kendala ketika beli oleh-oleh buat orang rumah. Secara berat badan 53kg menurut orang rumah aja udah kurus kering, tapi kalo dibayangin sama cewek-cewek Korea yang beratnya dibawah 49kg, saya mah masih berisi. Jadinya, nyari baju untuk nyokap, bibi dan lain-lain yang badannya di atas badan saya, saya kesulitan. Ukuran bajunya aja paling banter M. Bayangin dah tuh ckckck.. Musti ke penjahit dulu nih kalo kayak gitu.

·         Orang Korea suka penasaran sama turis.
Sama kali yah dengan orang Indonesia yang kalo ketemu bule jadi pengen tahu orang bule itu. Mulai dari nanya-nanya yang nggak penting. Dan saya di Korea sempet ngerasain hal itu. Mereka penasaran dengan kami yang akhirnya nanya, “ Where are you come from?” dan berlanjut cerita pengalaman mereka ketika mereka pernah ke Indonesia dll. Seru. Bahkan sampe ngeliatin foto keluarganya, eh anak cowoknya lucu lho hihih. Boleh dong Ahjussi diriku di kenalin ama anakmu hihihi.

·         Cewek Korea mungil-mungil
Emank iya. Cewek Korea udah badannya mungil, berat badannya juga ngalahin berat badan saya. Di bawah 50kg. Bayangin deh. Kalo saya beratnya dibawah 50kg mungkin orang rumah udah bilang saya kremi-an hadeehh..

·         Banyak yang jualan ChiMaek ( Ayam dan Bir)
Pernah nonton Kdrama yang pemainnya suka makan ayam goreng plus bir? Nah, emank di sana banyak banget Fried Chicken kayak gitu. Dekat hotel aja banyak yang jualan. Dan selalu rame.  Gitu juga dengan Pork. Banyak banget udah kayak jualan ayam. Di mana-mana. Sampe udah apal bau dagingnya kalo dibakar ato digoreng itu kayak apa. Pengen nyoba sih waktu itu apalagi yang iklanin si Lee Min Ho, Cuma keinget ma dosa.. yaa jadi nggak pengen lagi hihi.

·         Di Korea ada pengemis?
Nah, ini yang juga jadi pertanyaan saya. Emank di Korea ada pengemis? Jawabannya ada. Nah lho kok gitu? Saya juga sempet berpikirn negara maju dengan tingkat pendapatan negaranya yang tinggi dibandingkan Indonesia punya pengemis juga. Walaupun nggak begitu banyak tapi tetep ada. Contohnya di depan statiun Anguk kami nemuin pengemis yang sedang duduk di tangga dengan wadah untuk minta uang gitu. Dan ada pengamen di kereta yang putar musik sambil menyodorin tangan untuk minta uang. Dan ada yang modal dikit, setiap kita kasih uang, mereka akan kasih polpen sebagai tanda terima kasih. Mungkin itu kalo minta sumbangan resmi kali yah. Yaa kurang lebih nggak jauh beda dengan di Indonesia. Di negara canggih manapun pasti ada kaum miskin yang minta diperhatiin kelangsungan hidupnya. Nggak terkecuali negara Korea Selatan.

Nah, gambaran di atas itu berdasarkan pengalaman pribadi aja yah. Bukan maksud untuk menjelekkan mereka, namun hanya ingin berbagi pengalaman tentang apa yang saya lihat dan rasakan ketika di sana. Mungkin beberapa orang nggak semuanya seperti itu. Mungkin kalau kalian ke sana, bisa merasakan pengalaman berbeda dengan apa yang saya rasakan. Jadi, sekali lagi ini hanya bagian dari pengalaman pribadi saya. Tiap negara punya budaya yang berbeda sehingga bagi negara lain menganggap hal itu sedikit aneh atau asing bagi mereka. Yaa culture shock gitu deh Jadi ambil positifnya aja yah ^^


XoXo
Vindri P.

You Might Also Like

2 comments

  1. Duh... jadi pengen ke Korea.
    Bakalan cuci mata terus tiap menit nih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi..Selvia
      yuukk.. buruan cari tiket murah biar bisa cuci mata hehehe

      Delete

Followers

Member of

Blogger Perempuan
ID Corners

Subscribe