.

[ EDISI KUALA LUMPUR ] - 5 DAYS IN MALAYSIA – DAY4 – THE WRONG WAITING ROOM AT GENTING HIGHLAND

1:45:00 PM


Wihhh.. itu judul ato kereta api, panjang bener heheh.

Mumpung masih semangat lebaran jadi, boleh dong kita maaf-maafan. Mohon maaf lahir dan batin yah. Maafin kalo selama nulis blog suka ada kata-kata yang nusuk kayak pisau gitu heheh. Semoga tahun depan kita bisa ketemu sama Ramadan lagi, amin.

Oia, lama banget yak untuk nulis day 4 aja, abis selama bulan Juni, yaa saya fokus di ibadah dong ahh. ( aiishh sedappp), padahal mah males aja buat nulis, hehe maafkeun kisanak!

Balik lagi nih, ke inti cerita. Di hari ke empat ini saya dan the genks pergi ke Genting Highland.

Itin Day 4th




Perjalanan kami mulai yaa dari Nu Central bus terminal. Letaknya tepat di bawah mall tsb ( basement). Artinya kalo udah masuk ke hall station KL Sentral, lokasinya tepat di bawah stasiun tsb. Jadi kita tinggal cari tangga turun untuk ke terminalnya.

Cukup sekali turun dan udah deh nyampe deh. Di situ udah banyak calon penumpang, calo, dan konter tiketnya.  Saat di sana sih ada calo yang nawarin tiketnya, tapi kita mah ogah. Kadang harganya nggak make sense. Dan supir taksi juga nawarin katanya cukup bayar MYR 24 aja dan katanya udah jadwal terdekat udah nggak ada. Bokis. Aje gile, itu belum termasuk cable car kan yah.. ogah deh.

Akhirnya kita beli di konter tiket resminya. Yaitu bus Go Genting. Harganya total PP + Cable car MYR 21.4 per orang. Nah, lebih murah kan dibanding naik taksi. Jam keberangkatan juga jelas kok, dan nggak berapa lama akhirnya bus kami datang dan siap meluncur menuju tempat tujuan.


Genting Highland.


Genting Highland ini jaraknya lebih deket dibanding kalo ke Melaka kemarin. Lokasinya yang berada di atas gunung jadi berasa kalo lagi jalan di Puncak Jawa Barat nih. Cuma minus rumah-rumah di pinggir jalan dan warung-warungnya yah. Karna sepanjang mata memandang, nggak ada tuh rest area, warung, atopun rumah penduduk. Masih asri. Males kali yah mereka bikin rumah di gunung hihihi.

Dan alamakjan! Itu bus nggak ada macet-macetnya dan nggak padat kendaraan. Wuzzz... ! Enak banget deh, jalan jam 9an, nyampe jam 11an. Pemandangannya juga bagus kok. Jalanannya meliuk-liuk tapi nggak bikin mabok. Dan ketika sampai di terminal  Gohtang Genting, kami langsung turun dan lanjut naik Cable car nya. Karna tiketnya udah termasuk Cable car, jadinya nggak perlu beli lagi.  Oia, kami naik tangga, dan lokasi cable car nya itu di lantai paling atas jadi yaa gitu ngos-ngosan haahah.

Satu cable car itu muat untuk 6 orang. Jadinya kami bisa masuk semua. Dan pas ketika jalan tuh cable car beuuuhhhh griengan rasanya.  Udah kayak terbang. Bayangin aja, di cable car semua pada teriak pas perpindahan tiang satu ke tiang berikutnya. Soalnya di situ tuh yang berasa goyangnya. Haduh, ga kebayang deh kalo beneran kenapa-kenapa. Tinggi banget boo masalahnya. Dan ternyata panjang banget. Ngalahin cable car Namsan deh pokoknya. Ajegile. Yaa nggak heran jadi cable car terpanjang se-Asia Tenggara. Pokoknya itu cable car nanjak mulu ke atas. Naik..naik.. ke puncak gunung.. tinggi..tinggi sekali... Tapi, tetep yah, pemandangannya keren boo.. Secara di gunung yak.

Ini mah foto seadanya pas baru aja naik


Dan ketika sampe di atas gunung yang paling tinggi. Ini beneran lho, lokasinya itu di puncak gunung beneran. Dan yang bikin heran, itu pas bangunnya gimana yak? Kontraktornya naik ke gunung dari bawah bawa materialnya ke puncak gunung gitu? Busettt! I just can not imangine at all hahah







Pas sampe di puncak, cable car tsb berhenti di stasiun Maxims Hotel. Trus kita turun dan ceritanya mo cari starbucks yang katanya di First World Hotel Genting tempat nunggu bus shuttle yang mau ke Chin Swee Tample.

Ya udah, keliling-keliling deh kita akhirnya sampe di halaman depan hotel Maxims. Yaa, boleh dong foto-foto bentar. Mana udaranya enak banget lagi, sejuk deh. Setelah puas, ternyata hotel First World nya itu sedikit jauh dari halaman depan hotel Maxims. Yo wes, kita jalan dulu deh mengitari taman-taman keren di depan halaman hotel. Sambil tetep yee, foto-foto dulu hihihi.













Setelah jalan yang cukup jauh, entah sebenarnya kita lewat di jalan yang bener ato nggak. Karna yaa Cuma kita doang yang jalan di situ hahaha. Ah, bodo. Yang penting sampe aja ( ini nih, yang nggak boleh di coba). Dan ternyata jalan pintas tsb langsung menuju parkiran dan terminal bus-bus pariwisata lho. Aseeekk. Nggak nyasar dong hihi. Dan mulailah kita mencari di mana StarBucks dekat lobby First World Hotel  itu berada karna di dekat situ ada tempat nunggu shuttle bus gratis ke Chin Swee Tample. Dan akhirnya nemu dong kita hihii.


Chin Swee Tample.


Ternyata ke Chin Swee Tample itu hanya impian belaka. Boo.. kita salah tempat nunggu. Tapi beneran, menurut blog-blog yang udah saya jelajah, emang harusnya nunggu di sini. Tapi sejak awal kita nyampe dan duduk di tempat tunggunya ini bus nya nggak nongol-nongol juga. Mana bagian parkirannya di tutup lagi. Udah curiga aja sih, Cuma tetep berpikir positif karna kali maksudnya hanya boleh untuk Bus Shuttle juga. Dan di situ ada informasi kalo ini beneran ruang tunggu buat nunggu bus ke Chin Swee nya. Dan bukan Cuma kita aja kok. Tapi, emang belum rejeki kali yah, jadinya tetap aja salah.

Udah nunggu kayak orang yang kesambet Wefie-an nih hahah




Orang-orang yang tadinya nunggu di tempat yang sama dengan kita juga, akhirnya pindah ke tempat lain. Entah ke mana sih, tiba-tiba aja dia menuju ke seberang tempat bus-bus pada jalan. Pikiran kita sih mereka mo balik kali. Eh ternyata setelah di cek kata abang-abang di situ nunggunya yaa di seberang sana, bukan di tempat kita tadi. Yaahh.. rugi dong waktunya. Trus karna bus nya lagi istirahat dan baru ada lagi jam 2 an, kita batalin deh ke Chin Swee Tample, takut nggak kekejar pas balik nanti jam 5 sore. Akhirnya kita jalan-jalan aja di dalam First World Hotelnya. Biar berasa kayak horang kayah hahahah.


First World Plaza

Sumpah ini hotel gedeeeeee banget. Nggak heran dijuluki The World Largest Hotel. Ajiibbb!

Miniatur Hotel



Kaki saya saja udah berasa pegel banget nih buat kelilingin ini hotel. Padahal mah belum juga semua nya lho dikelilingin. Tapi, udah nyut-nyutan nih kaki.  Hahah

Hotel ini rame banget, karna mungkin adanya kasino jadi bikin rame. Surga bagi para penjudi nih. Kita sih nggak masuk ke situ, Cuma lewatin depan pintunya doang. Maklum tak ado duite hihii..

Pas masuk di sini berasa seperti di TransStudio Bandung lho. Karna dekorasi nya mirip-mirip tuh. Kota di dalam kota. Ada icon-icon dunia juga. Seperti Menara Eiffel, Menara Pisa, Patung liberty, Big Ben, etc. Jadi berasa keliling dunia di satu tempat deh. Seru.










Bagi pecinta selfie, beuuhh ini surganya. Karna yaa banyaknya spot-spot lucu untuk foto. Puas-puasin deh foto-foto di situ, ampe kaki berasa kebas dan waktu juga udah nunjukin jam 3an. Yo wes balik ae, buat makan di tempat murah aja deh. Di sini nggak kuat, bisa jadi tukang cuci gegara nggak bisa bayar hihi.





Terminal Gohtang Genting


Balik lagi nih ke terminal Gohtang Genting. Nah, berarti musti menggunakan cable car lagi. Omigoood. Lagi gitu?

Kali ini rasanya lebih enakan. Karna kan udah ngelewatin yang pertama, jadi yang kedua udah biasa hihi. Tapi pas awal teteup harus tereak hahaha. Dasar cewek! Lah, dikau emang spesies apaan?

Pemandangan pas pulang



Pas nyampe , ini perut emang harus beneran di isi deh. Nyari-nyari, puter sana puter sini, ini food court nya di mana yak? Dan kita sih nggak tahu juga di sini emang beneran ada food court gitu? Soalnya sedari tadi dicariin nggak nemu-nemu juga. Pas turun menggunakan lift untuk ke terminal bus nya ternyata nemu warung makan gitu. Nggak jauh dari parkiran bus. Aseeekkk! Bisa isi perut dulu nih. Dan ade saya tersekesima dengan abang-abang penjualnya. Cakeepp katanya. Hadeehhh.

Yo wes, makan aja yang ada, mentok-mentok nasi goreng sama mineral water. Apa lagi coba?

Selesai makan, kita nunggu deh sebelum bus yang jam 5 datang. Sebelum jam 5 tapi nemu bus yang sama, tetep aja nggak boleh naik. Jadwalnya beda, jadinya tunggu yang jam seperti tertera di tiket dong. Dan jam 5 pun tiba, kami bisa masuk ke dalam bus untuk balik ke KL dan sepanjang perjalanan kita tidoooorrrrr!!!

Pas nyampe ternyata nggak nyampe malam pun. Masih sore lho. Akhirnya kita ngupi-ngupi cantik dulu yaa nyobain ngopi-ngopi cantik di KL itu gimana rasanya. Yaa sama aja sih, minus wifi nya nggak kenceng. Boo, masih kencengan wifi JKT deh.. hadeehhh.

Setelah itu, kita balik untuk mulai packing, karna besoknya kita harus balik ke JKT di sore hari. Oia, belanja belenji juga harus itu hihii.


XoXo
Vindri Prachmitasari

You Might Also Like

0 comments

Followers

Member of

Blogger Perempuan
ID Corners

Subscribe